SharinK & FuturE ™ | Komunitas Forum Indonesia
SharinK & FuturE ™©️ 2012

===================================

Selamat datang di forum

SharinK & FuturE ™

FREE Forum, Artikel,Download Center, Aplikasi, Softwares, dll.

Silahkan REGISTER Dahulu.

===================================
Perlu di Ingat bahwa MEMBER diharuskan
LOGIN
untuk mengunduh kontent didalam forum, dan untuk melihat image yg ada.

Contact Email : hynacassandra@ymail.com
dindut.dd@gmail.com

===================================

Copyright ©️ SharinK & FuturE ™ 2012.


Saling Bertukar Informasi Dalam Segala Bidang Dan Untuk Memajukan Pandangan Kedepan Menjadikan Indonesia Semakin Lebih Baik
 
IndeksCalendarFAQPencarianAnggotaGroupPendaftaranLogin
TRANSLATE
English French German Spain

Italian Dutch Russian Brazil

Japanese Korean Arabic Chinese Simplified
Translate Widget by Google
.
January 2019
MonTueWedThuFriSatSun
 123456
78910111213
14151617181920
21222324252627
28293031   
CalendarCalendar
Latest topics
» Cara Mudah Mengeluarkan Racun Dari Tubuh!
by CASSANDRA Mon Sep 22, 2014 3:51 pm

» FYI: Xiaomi Redmi 1S bisa dibeli secara offline pada kuartal keempat 2014
by CASSANDRA Fri Sep 19, 2014 3:50 pm

» Mi Rebus Bayam
by CASSANDRA Fri Sep 19, 2014 3:46 pm

» Ini Dia Hal Yang Tidak Boleh Dilakukan Setelah Makan!
by CASSANDRA Wed Sep 10, 2014 10:30 am

» 11 Makanan yang Membuat Anda Semakin Lapar
by CASSANDRA Tue Sep 09, 2014 8:49 am

WEBSITE LINK
.
.
|Free Automatic Backlinks High Pagerank Generator|
.
.
Get backlinks - link building services where you can get link exchange free 100% to create backlinks for SEO
.
.
.
Submit Your Site To The Web's Top 50 Search Engines for Free!
.

Share | 
 

 Di Indramayu, Ternyata Ada Perkampungan Dayak

Go down 
PengirimMessage
CASSANDRA
ADMIN
ADMIN
avatar

Jumlah posting : 605
Join date : 29.08.12
Age : 49
Lokasi : Garut

PostSubyek: Di Indramayu, Ternyata Ada Perkampungan Dayak   Wed Jul 31, 2013 9:22 am

Di Indramayu, Ternyata Ada Perkampungan Dayak

Niken Widowaty - d'Traveler

detikTravel Community -

Perkampungan Dayak tersebar merata di Kalimantan. Tapi siapa sangka, di Indramayu juga ada perkampungan Dayak Sagandu. Apa bedanya mereka dengan etnis Dayak di Kalimantan, ayo kita cari tahu!

Saat mengunjungi perkampungan budaya masyarakat menjadi perjalanan berkesan. Perkampungan Dayak Sugandu bukanlah suku asli Kalimantan, melainkan sebuah perkampungan yang berada di kawasan Losarang, Indramayu.

Mereka adalah sekumpulan orang yang memiliki ajaran dan gaya hidup yang berbeda dengan suku di Indonesia pada umumnya. Bahkan tidak diatur dalam kehidupan oleh pemerintah. Dayak Sugandu sendiri berarti mengayak pribadi. Mereka tidak berhubungan dengan suku Dayak dari Kalimantan.

Ajaran dan suku ini sendiri mulai terbentuk pada tahun 1970. Ta’mad, sang pendiri menemukan titik jenuh akan aturan pemerintah. Melihat keadaan sekitar yang tidak berubah, Ta’mad mulai instropeksi diri dan menyadari bahwa cara tersebut adalah paling baik bagi manusia.

Selain itu, filosofi kehidupan mereka adalah alam. Bagaimana cara terbaik untuk mendekatkan diri dengan alam. Mereka percaya bahwa inti ajaran dalam hidup adalah alam.

Maka, nilai-nilai alamiah harus dihargai dan dijunjung tinggi. Seperti menghargai perempuan dan anak. Bahkan para kaum pria rela untuk mencari nafkah sekaligus mengurusi pekerjaan rumah tangga seperti memasak.

Bagi mereka, kaum perempuan memiliki martabat tinggi karena dari perempuanlah lahirlah individu-individu baru. Hal tersebut tidak bisa dilakukan oleh pria siapapun dan dimanapun.

Begitu pun dengan anak yang lugu dan dianggap selalu benar. Oleh karena itu, pria Suku Dayak Sugandu berpatokan untuk mengabdi kepada perempuan terutama ibu, istri serta anak mereka.

Selain itu, semua aspek kehidupan mereka berdasarkan alam. Seperti penggunaan warna hitam dan putih sebagai penanda adanya siang dan malam. Mereka tidak menggunakan baju atasan terutama kaum pria. Mereka juga tidak makan daging untuk menghormati sesama mahluk hidup yang bernyawa.

Mereka biasanya melakukan ritual rendeman atau biasa disebut kumkum yang berfungsi untuk melatih kesabaran. Kumkum ini dilakukan selama 4 bulan dalam setahun. Prosesi Kumkum dimulai dengan melakukan kidung di malam hari sekitar pukul 23.00 WIB. Usai kidung, mereka beranjak ke sungai kecil di dekat perkampungan mereka. Kemudian merendamkan diri hingga esok pagi.

Mereka tetap dengan tidak menggunakan baju atasan. Selama 8 jam mereka harus menahan dingin dan juga gigitan ikan-ikan kecil yang usil di dalam sungai kecil tersebut. Ya, memang sangat melatih kesabaran. Tidak semua orang bisa melakukan dalam sekejap.

Butuh latihan perlahan-lahan untuk membiasakan diri dengan suhu air dan udara malam. Usai berendam semalam, ritual belum berhenti sampai di situ. Mereka melanjutkan dengan mepe alias berjemur.

Mereka berjemur hingga celana mereka kering. Memang fungsi mepe untuk mengeringkan badan sekaligus mendekatkan diri dengan alam dan tanah. Hasil dari ritual ini, mereka merasa menjadi orang yang baru.

Kemudian kembali mencari nafkah cukup selama 8 bulan untuk hidup bersama anak dan istri. Kalau ada rezeki lebih, biasanya diberikan kepada yang membutuhkan. 4 bulan sisanya digunakan untuk melakukan ritual.

Mereka adalah suku tanpa memiliki kartu identitas. Bukan berarti mereka menentang negara Indonesia. Meskipun berbeda paham dan agama mereka tetap bagian dari Indonesia.

Bagi mereka kartu idetitas hanyalah sebuah kartu yang merepotkan. Identitas utama mereka adalah diri mereka yang kasat mata dan dibawa kemanapun mereka pergi. Meski sempat mengalami kesulitan karena tidak punya KTP saat berpergian ataupun mengurus surat-surat penting lain.

Kehidupan bermasyarakat mereka sangat baik. Terbukti, saat saya berada di kampung mungil ini, tidak ada istilah berkerumun hanya karena satu suku. Mereka membaur dan bekerja bersama saat di ladang. Membeli rokok di warung yang sama dengan warga lain. Saling menegur satu sama lain.

Mereka juga sangat terbuka dengan kedatangan orang asing seperti saya yang terus menerus bertanya tentang kehidupan mereka. Tidak ada curiga ataupun tersinggung, mereka malah dengan senang hati menjawab semua pertanyaan saya.

Sampai saya menyadari bahwa pikiran saya sudah terkonstruksi dengan konsep masyarakat yang sama. Sama-sama punya suku, identitas, agama dan lain-lain. Mereka juga mengajari saya makna perbedaan dan bagaimana menghargai orang lain lewat senyuman sederhana.

_________________
" Jadikan Kepandaian Sebagai Kebahagiaan Bersama, Sehingga Mampu Meningkatkan Rasa Ikhlas Untuk Bersyukur Atas Kesuksesan "
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user
 
Di Indramayu, Ternyata Ada Perkampungan Dayak
Kembali Ke Atas 
Halaman 1 dari 1

Permissions in this forum:Anda tidak dapat menjawab topik
SharinK & FuturE ™ | Komunitas Forum Indonesia :: ZONA ARTIKEL :: Informasi-
Navigasi: